Dia kesal ketika bangun telat pagi ini dan istrinya sudah berangkat kerja. Di ruang tamu terlihat lembar-lembar uang kertas berceceran, sebagian masih terikat, sebagian lagi terlipat. Menyebalkan. Uang kertas menyebalkan.

Dia kumpulkan lembar-lembar itu tanpa menghitungnya. Dia ingat nanti sore ada rencana bersepeda santai dengan teman. Baiklah, pikirnya.

Baiklah, dia pun berangkat membeli sepeda gunung yang cukup nyaman. Dia pilih sepeda logam titanium yang ringan dengan kelengkapan rem dan suspensi yang kira-kira tidak akan merepotkannya.

Dalam perjalanan pulang, dia mampir ke toko elektronik. Dia baru saja ingat–maklum pelupa–kalau dia juga perlu beli kamera DSLR untuk mengabadikan momen pertemuan dengan kawannya. Kali ini pinginnya dia beli yang entry level saja. Tapi kalau bisa yang punya fitur WIFI. Dia malas kalau harus transfer-transfer ke telpon pintarnya saat harus mengunggah foto-fotonya ke Instagram nanti. Dia sendiri sudah mulai ragu kemampuan telpon pintar yang sudah beberapa bulan ini dia pakai.

WP_20151104_030

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s