Sejak beberapa waktu yang lalu, para pengelana blogaraya yang kesasar ke blog ini mungkin memperhatikan bahwa saya punya kegemaran sampingan memotret bulan. Pendeknya, saya tertarik memperhatikan bagaimana wajah bulan berangsur-angsur berubah dari hari ke hari. Kalau kita perhatikan dengan seksama, sungguh masuk akal juga orang-orang menggunakan bulan untuk membantu penanggalan. Di antara benda-benda langit, bulan adalah yang paling tampak jelas perubahannya, dan sangat sistematis. Saya bahkan berani berargumen bahwa setiap orang, tak terkecuali ideologi maupun pendidikannya, harus bisa membaca bulan untuk tujuan mengenali waktu. Siapa tahu–amit-amit–terjadi kiamat zombie dan semua ponsel pintar kehabisan daya dan semua tanggalan habis disobek dan dimakan zombie… bagaimana kita bisa tahu kapan saatnya gajian kalau tidak bisa membaca bulan untuk menunjukkan sekarang tanggal berapa?

Nah, dalam postingan ini, saya ingin membagi potret bulan yang saya ambil beberapa saat sebelum matahai tenggelam pada petang sebelum hari raya Idul Adha. Untuk kemudahan penjudulan, sebut saja ini bulan tanggal 10 Dzulhijjah 1436H.

Bulan malam menjelang Idul Adha
Bulan malam menjelang Idul Adha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s