tiada lagi permata
tiada lagi perjamuan
jalanku panjang dan melelahkan
aku tersesat di kota-kota
tersepi di gunung-gunung
tak sedikit pun kurasa
derita atau iba
karena memilih kelana

aku bukan rodamu
akulah jalan

aku bukan permadani terbangmu
akulah langit

wahai sahabat, wahai penyaru
jangan tunggu aku
karena sendiri saja aku mampu
telah kutempuh jutaan langkah
tapi terlalu dekat dirimu

aku bukan rodamu
akulah jalan

aku bukan permadani terbangmu
akulah langit

aku bukan semilir anginmu
akulah petir

aku bukan rembulan cantikmu
akulah malam

Dengan sebuah kebetulan yang sangat lihai, tibalah momen itu: saya membaca tentang “creative imagination”-nya Ibn Arabi, dan winamp secara acak memilihkan saya lagu “I’m the Highway” dari Audioslave.

Tiba-tiba terbetik di pikiran: lagu-lagunya Audioslave ini “nyufi” ya? Saya pun iseng-iseng menggooglenya dengan frase cari “audioslave sufi audiosufism” (yang terakhir ini kata iseng yang tiba-tiba terlintas di pikiran :D).

Dan ketemulah di beberapa baris bahwa Chriss Cornell vokalisnya Audioslave itu memang terkenal suka bikin lirik yang oleh sebagian publik di negara sana dianggap “nyufi”. Di sebuah forum, bahkan saya temukanb bahwa ada seorang pemuda yang beralih dari pemeluk Kristen menjadi pemeluk Sufism (sic!) karena membaca puisi-puisinya Chris Cornell ini. Hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s